Kontroversi dalam ofensif umum 1 Maret di era orde baru

Kontroversi dalam ofensif umum 1 Maret di era orde baru

 

scorpionchildofficial.com Hingga awal 1970-an, serangan ke Yogyakarta pada 1 Maret 1949 tidak pernah disorot, karena Time Warriors percaya bahwa episode ini tidak melampaui episode lain dari perjuangan, yaitu pertempuran heroik di Medan (Area Medan, Oktober 1945). , Palagan Ambarawa (12-15 Desember 1945), Bandung Lautan Api (April 1946), Perang Margarita-Bali-Puputan (20 November 1946), 5 hari 5 malam Pertempuran Palembang (1-5 Januari 1947) dan melakukan tidak melampaui semangat juang divisi Siliwangi, yang merupakan pawai panjang yang memakan waktu sekitar dua bulan – beberapa dengan keluarga mereka – dari Yogyakarta / Jawa Tengah ke Jawa Barat untuk melakukan operasi sayap untuk mengobarkan perang gerilya di barat Meluncurkan Jawa setelah Belanda meluncurkan Agresi II pada 19 Desember 1948. Dan masih banyak lagi pertempuran heroik di wilayah lain. Hingga saat ini, perjuangan Arek Suroboyo pada tanggal 28 dan 29 Oktober dan pada bulan November / Desember 1945, yang dimanifestasikan oleh peresmian tanggal 10 November, sudah sangat terkenal dan dikenal oleh masyarakat Indonesia.
Menurut sumber-sumber yang dapat dipercaya dan dokumen-dokumen yang dilampirkan pada makalah ini, perencanaan dan persiapan serangan terhadap Yogyakarta, yang dilakukan pada tanggal 1 Maret 1949, dilaksanakan di tingkat tertinggi militer di Divisi Ketiga / GM III – dengan partisipasi beberapa Kepemimpinan pemerintah sipil setempat – atas perintah Panglima Besar Sudirman – untuk menunjukkan kepada masyarakat internasional bahwa TNI – termasuk Republik Indonesia – terus ada dan cukup kuat untuk mengamankan Posisi Indonesia dalam negosiasi Dewan Keamanan PBB yang sedang berlangsung menguat.
Berbagai pihak terlibat dalam serangan itu, tidak hanya Angkatan Darat, tetapi juga Angkatan Udara, Komisi Informasi Pemerintah Pusat (pejabat PDRI di Jawa), dan Pepolit dari Departemen Pertahanan. Pasukan yang terlibat langsung dalam serangan terhadap Yogyakarta berasal dari Brigade IX dan Brigade X, didukung oleh pasukan dari Distrik Militer I dan II, yang ditugaskan untuk mengikat Belanda dalam pertempuran di luar Distrik Militer III untuk mendukung gerakan mereka. Untuk mencegah Yogyakarta atau setidaknya memperlambatnya. Tidak mungkin bagi seorang komandan atau komandan untuk tidak menghadapi semua pasukan di bawah komandonya dengan musuh yang jauh lebih kuat. Tidak boleh dilupakan bahwa Belanda menduduki ibukota Republik Indonesia, Yogyakarta, tanpa perlawanan dari TNI, karena pasukan TNI tidak dapat menahan serangan Belanda sejak awal. Juga tidak mungkin bagi komandan atau komandan pasukan untuk memerintahkan serangan pada target musuh yang kuat tanpa berpikir untuk melindungi bagian belakang. Masalah logistik juga penting. Pasokan (persediaan) peralatan dan persediaan untuk ribuan pejuang dan perawatan medis yang melibatkan banyak pihak di luar TNI.